Tags

, ,

Hari ini Sebenernya tadinya mau cari ilalang buat iseng motret mumpung long weekend. Berbekal informasi dari seorang teman kalo ada spot yang sesuai dengan yang gw cari, berangkatlah tadi pagi gw ke tempat yang dituju. Lokasinya ada didaerah dago bengkok. Cuma setelah dicari-cari dilokasi yang dituju, ternyata ilalang-ilalangnya masih pendek-pendek dan bukit yang kita tuju pun bentuk ilalangnya sudah tak karuan. Alhasil diurungkan deh niat motret di tempat itu.

Setelah ditahan hujan cukup deras siang ini selama satu jam lebih, akhirnya gw mutusin untuk ke daerah dago pakar aja (lagi). Kali ini gw ngga masuk ke kawasan tamannya. Gw coba alternatif jalan lain (jiwa petualangnya lagi muncul hehehe). Setalah lewat agak atas dari pintu masuk utama dago pakar, gw baca plang dengan tulisan “warung bandrek”. Sembari bergumam dalam hati, “o ini dia tempat yang dimaksud temen gw yang suka sesepedahan sampai sini”. Jaraknya 3.1 Km dari tempat dimana plang tersebut ditancapkan. Alhasil digeberlah tu motor pulsar 135 cc gw dan ditengah jalan kepentok hujan lagi, alhasil neduh lagi sambil bersiin sepatu sama celana yang kena lumpur tanah merah.

Setelah agak mendingan hujannya, akhirnya sampai juga ke warung bandrek yang terkenal diantara sesama penghobi  sepeda dan motor trail. Bandreknya enak, suer, ngga kaya bandrek-bandrek yang dijual di warung-warung biasa, apalagi kalo ditemenin cemilan kaya gorengan atau pisang rebus, mantep banget cingg J. Cuaca yang sejuk apalagi abis ujan, juara banget buat nikmatin sajian yang satu ini.

Tanpa lupa misi sebelumnya, akhirnya gw coba jalan kaki agak keatas dari warung bandrek, dan ketemulah spot yang dipengenin tanpa susah payah, walaupun background fotonya bukan ilalang, tapi barisan pohon pinus :p cukuplah buat mengobati kekecewaan gara-gara ilalang tadi.

Jeprat-jepret pake tripod beres, akhirnya muncul lagi niat iseng. Konon katanya jalur warung bandrek ini bisa nembus ke daearah caringin tilu yang berakhir di padasuka. Ngeliat ada motor trail lewat jalan situ, makin semangat pula gw buat nyoba itu jalur meskipun cuaca becek banget dan berlumpur. Gw pikir, thats fine, kan jalannya diaspal ini. Track warung bandrek-gandok-cartil ini medannya gila abis. Naik turun, belokan, tikungan tajam, harus hati-hati ngelewatinnya, kalo ngga lembah perkebunan yang curam bisa melalap hidup kita kalo ngga ati-ati.

Setelah naik turun, menikmati pemandangan sebentar di kawasan bandung utara, maknyuss nian bos atmosfirnya, di rute itu mendung tapi di kawasan bandung terlihat sinar matahari lagi terik-teriknya. Setelah ane tilik-tilik, motor trail yang tadi pergi duluan ngga keliatan sama sekali, jiahhh (tepok jidat) resiko nyasar neh. Alhasil tetep pake modal nekat, gw susuri itu jalan setapak dan mimpi buruk barulah dimulai. Jalan beraspal habis digantikan jalan berlumpur dan batu cadas. Busyettt “ pikir gw, inilah sebabnya yang datang kesini motor trail bukan motor biasa. Tapi karena males untuk berbalik arah, akhirnya gw paksaiin juga. Bener dong, jalanan licin, apalagi ban motor gw dikenal licin banget, beberapakali tergelincir, untung ngga terlalu curam jurang dipinggirnya.

Dan cobaan ternya bukan cuman disitu saja, track yang berlumpur karena hujan bener-bener menguji nyali gw. Saat mencoba menaiki tanjakan curam berbatu cadas ternyata motor gw ngga mampu ngelewatinya, dan yang lebih menyeramkan lagi ternyata bannya sangat licin sehingga motor gw kembali turun kaya es batu turun dari bidang miring. Gw rem depan rem belakang ngga ngaruh sama sekali, karena bannya terkena lumpur merah, licn dan ngga mencengkram jalan. Udah deh mulai baca-bacaan dari situ, gw seimbangin kaki-kaki gw biar motor turunnya seimbang, alhamdulillah, tu motor masih seimbang tanpa jatuh sama sekali. Gw dan boncengers masih selamat sampai didaerah situ.  Alhasil, apa daya,  gw musti turun dari motor dan menuntun tu motor lewatin tanjakan cadas itu. Alhamdulillah seh, berhasil…. cuman… cape (hahahaha :p).

 

Sampai di bagian puncak sempet foto-foto dulu, keliatan lap golf dan kota bandung. Sempet pula diliatin petani-petani disitu, gw seh cuek aja, emang niatnya mau photo hunting :p lagian dah penuh pengorbanan samapi situ, harus gw mamfaatkan. Konyolnya, pas lagi foto lewatlah tukang baso tahu dengan gerobak yang ditempelkan di bagian belakang motor bebeknya menuju arah berlawanan dengan gw. “gila…” ujar gw dalam hati, “ne tukang baso tahu niat banget jualan ampe kemarih….”. dan tak sampai 5 menit kemudian dia berbalik arah lagi (kayanya doi nyerah liat track cadas tadi, “iyalah mas orang gw aja musti dorong-dorong ne motor, apalagi ente bawa gerobak :p, sedikit tersenyum culas hahaha :p).

 

Ternyata setelah foto-foto itu, jalur aspal kembali ada (yeahhh,,, setengah bersorak). Dan diujungnya terdapat pertigaan yang gw apal banget lokasinya rutenya. Tak lain dan tak bukan adalah rute ke bojong koneng. Kalo udah dari rute bojong koneng gini, gw apal rute ke caringin tilunya. Berhubung cuaca makin hujan, dan rute ke cartil sudah pernah dilewati kemudian penasaran akan rute warung bandrek sudah terpenuhi, turunlah gw lewat rute bojong koneng biar lebih deket pulang kerumah :p. dan tak dinyana tak diduga, ternyata di rute bojongkoneng ada padang ilalang bagus banget buat foto, akhirnya, ternyata yang dicari deket juga dari rumah. Tau gitu dari tadi pagi gw kesitu. Karena hujan + cape, akhirnya gw putusin buat balik aja dan lanjutin motonya lusa esok, smbil liat jam udah pukul setengah 4 sore, petualangan yang menyenangkan dan mendebarkan :p.