Tags

, , ,

Sebenernya udah pernah kultwit tentang kartu kredit tahun lalu, cuman begitu gw cari lagi twitnya, loadingnya lama bener, bolehlah gw tulis lagi hal-hal yang berhubungan dngan kartu kredit ini :p.  pertama-tama mari kita kenalan dengan apa yang dimaksud kartu kredit, kartu kredit adalah adalah suatu jenis penyelesaian transaksi (retail) dan sistem kredit yang namanya berasal dari kartu plastik yang diterbitkan kepada pengguna sistem tersebut. (wikipedia).

Simpelnya untuk beberapa orang kartu kredit bisa dianggap sebagai dewa penyelamat, untuk yang lainnya bisa dianggap sebagai dewa kematian dan beberapa orang lainnya lagi ngga perduli dengan wujud dewa si kartu kredit ini.

Zaman sekarang sangat gampang buat dapet kartu kredit, tinggal fotocopy kartu kredit sebelumnya dan fotocopy KTP, Boom, kartu kredit sudah sampai ditangan lu. Kenapa bank sangat jor-jor’an mengeluarkan kartu kredit ?  jawabannya ya karena kartu kredit memberikan keuntungan bunga bagi bank.

Sebenernya kartu kredit itu kaya dua sisi mata uang, ada kelebihannya dan ada kekurangannya,  Benar atau baiknya ya tergantung dari pemakainnya. Kalo lu bisa make dengan benar ya berarti kartu kredit itu memberikan manfaat buat lu, tapi kalo lu pakainya ngga bener ya tinggal tunggu aja tanggal mainnya :p.

Kartu kredit itu mengusung “gaya hidup” didalam penggunaannya, istilahnya kalo lu ngga punya kartu kredit zaman sekarang, berarti lu ketinggalan zaman. Tawaran atau iming-iming dari pihak bank biasanya berbentuk promo-promo, baik di restaurant atau merchant tertentu. Terus kalo dari marketingnya biasanya menawarkan kartu kredit dengan promo “free member fee untuk satu tahun pertama” (padahal hampir semua bank penerbit kartu kredit memiliki program yang serupa).

Sebelum lu apply buat kartu kredit, ada baiknya dipikirkan apakah bener  akan memberikan manfaat buat keberlangsungan hidup lu di muka bumi. Kalo emang menurut lu bakalan ngasih dampak yang positif ya silahkan mengapply kartu kredit, tapi pilih-pilih yah :p

  1. Banyak kartu kredit bertebaran di muka bumi ini, sama seperti banyaknya bank bertebaran di dunia ini. Untuk memilih kartu kredit gw saranin pilihlah kartu kredit dari bank, terutama dari bank dalam negeri karena bank dalam negeri biasanya punya perhitungan bunga yang lebih rendah dibandingkan bank luar negeri.
  2. Cek dulu sebelum apply untuk kartu kredit, karena ada bank penerbit kartu kredit yang pelit banget ngeluarin promo atau discount untuk penggunaan kartu kreditnya, jadi yang datang tiap bulannya cuman lembaran tagihan, bukan lembar promosi. Bank dalam negeri biasanya banyak mengadakan promosi untuk penggunaan kartu kreditnya. Tanya aja ke temen atau kolega yang punya kartu kredit bank tersebut sebelum apply untuk memiliki produk kartu kreditnya.
  3. Ini yang paling penting, cek dulu pos pendapatan lu berapa, kaliin 30% dari pos pendapatan lu dan hasil dari perkalian inilah batas maksimal dari cicilan yang harus lu bayar tiap bulannya, ngga boleh lebih.
  4. Jangan membodohi diri sendiri, kalau gaji cuman Rp. 3 juta, ga usahlah punya kartu kredit dengan plafon lebih dari gaji yang lu milikin, bukan apa-apa, masalahnya kalo lu lupa diri dan pemakaian kartu kredit lebih dari nominal gaji yang lu milikin ya berabe juga akhir-akhirnya :p.
  5. Pikirin lagi, kepake ngga tu kartu kredit, kalo ngga kepake ya ngga usah apply, ngabis-ngabisin duit aja buat bayar biaya tahunan :p. lumayan kalo kena Rp.200 ribu setahun, bisa buat traktir makan-makan temen :p
  6. Jangan bangga kalo punya banyak kartu kredit, malah harusnya lebih takut. Punya banyak kartu kredit bukan berarti lu banyak dipercaya ama bank, tapi ketergantungan finasial lu ke pihak bank sangatlah besar.

Nah kalo udah punya kartu kredit, bukan berarti bisa dipakai semena-mena dan seenaknya. Lu harus bijak makenya bro :p. kalo saran gw seh pake kartu kredit kalo emang urgent, kaya masalah kesehatan, buat bayar dokter atau buat bayar sesuatu yang penting, bayar kuliah, les atau apa kek. Tapi ini dia godaannya agak susah, apalagi kalo baru-baru pertama punya kartu kredit, bawaannya pengen gesek-gesek tu kartu kredit, minimal nonton di bioskop ma makan mah pasti udah gesek tu kartu kredit baru :p.

Kartu kredit cenderung mengarahkan orang untuk lebih konsumtif. Hal itu disebabkan karena adanya pola pikir orang yang salah, serasa punya duit sendiri sebesar plafon yang ada di kartu kredit tersebut, padahal itu bukan duit dia, itu duit bank yang dipinjamkan ke dia dan diharapkan dikembalikan dengan bunga-bungannya sekalian.

Nah kalo udah punya kartu kredit, beberapa hal yang harus diperhatikan adalah :

  1. Cek tanggal cetak dan jatuh tempo pembayaran kartu kredit yang lu milikin. Saat lu melakukan transaksi dengan kartu kredit yang lu miliki, pastikan pembayarannya tidak melebihi jatuh tempo. Kalo ngga ya, kena denda (ini ni biaya yang ngga penting sama sekali). Biasanya jangka waktunya 30 hari.
  2. Biar ngga kena bunga gede, segeralah lunasin utang anda kurang dari 30 hari. Jadi kan lumayan tuh, udah ngutang tapi ngga kena bunga sama sekali, ingat guys bayar sebelum 30 hari.
  3. Manage transaksi sesuai dengan kemampuan finansial lu.  Jadi biar agak ringan bayarnya, dalam waktu 30 hari itu, pakai kartu kredit untuk beberapa transaksi dan sisa transaksi yang lain dilakukan pada jangka waktu 30 hari selanjutnya, setelah tanggal cetak dilakukan oleh bank penerbit. (tiap-tiap tanggal cetak dan tanggal jatuh tempo kartu kredit berbeda tergantung jenis kartu kreditnya).
  4. Coba pintar-pintarlah bernego dengan bank penerbit, biasanya bank penerbit kartu bisa dinegosiasikan mengenai membership fee yang tahunan, negoiin sama bank penerbit kartunya biar lu ngga usah bayar iuran tahunan kartu kredit yang anda miliki, biasanya seh bisa gratis pada tahun itu, atau bisa gratis dengan syarat2 tertentu (misalnya : melakukan beberapa transaksi terlebih dahulu).
  5. Jangan biasakan bayar minimum paymet, karena hal ini yang akan membuat si bunga semakin berbunga. Bunga untuk kartu kredit rata-rata 4%. Ya lumayan gedelah kalo untuk bayar bunga doang 4%, bunga modal kerja aja perbulan antara 1-2%.
  6. Dinamakan kartu kredit berarti tujuannya untuk transaksi yang bersifat konsumtif, buat belanja kek, makan kek, buat nonton kek, jadi maksud gw sesuaikan penggunaan kartu kredit dengan fungsinya, jangan lu pake kartu kredit buat beli kendaraan, atau penggabungan beberapa kartu kredit buat beli mobil atau renovasi rumah. Yang ada ntar lu makin pusing sama siklus-siklus pembayaran kartu kreditnya dan yang pasti selain bunganya makin gede, jangka pembayaran hutangnya pun nggak fleksibel.
  7. Pastikan lembar tagihan sampai dengan selamat ke rumah lu, kalo ngga dateng-deteng tu lembar tagihan, biasanya kita ngerasanya kaya ngga punya hutang, kalo emang sibuk, minta dikirim via email aja, biar prkatis.
  8. jangan pernah pinjamkan kartu kredit lu ke siapapun dengan alasan apapun, karena kalo ada kejadian wan prestasi, yang dikejar ya elu, kan kartu kreditnya atas nama lu.
  9. jangan pake jasa gesek tunai “gestun” kenapa ??? ya rugi aja, lu narik kena chrge 2-3%, dari bank kena bunga pula 4%, be smart guys🙂

Nah ntuh beberapa point yang harus diperhatikan buat penggunaan kart kredit, biar ngga terjerumus ke lembah nista perhutangan kartu kredit. Ngga maukan hidup lu seumur-umur dikejar-kejar debt kolektor gara-gara kartu kredit. Pernah dengerkan ada nasabah bank yang meninggal gara-gara debt kolektor kartu kredit, nah mending menghindari hal-hal yang merugikan kita bukan J

Ciri-ciri yang harus diperhatikan kalo penggunaan kartu kredit lu salah adalah :

  1. Lu bayarnya cuman minimum payment perbulannya, bukannya salah seh, cuman ngga smart aja, itukan kena bunga.
  2. Untuk pembayaran satu kartu kredit lu make kartu kredit yang lain, itu namanya gali lubang tutup lubang ngga nutup-nutup.
  3. Lu dah telat-telat bayarnya, alhasil kena denda perbulannya, trus tagihan kartu kredit lu makin gede (selain BI checking lu jadi jelek pula)
  4. Lu rajin ditelponin pegawai bank, hanya buat mengingatkan jumlah tagihan lu berapa, minimum payment berapa dan jatuh temponya kapan.
  5. Yang terakhir ya lu jadi sering diapelin debt kolektor dah kerumah !!!

Kalo udah kejadian macem gitu, baru deh pusingnya 7 keliling, gimana ngatasinnya ???, gimana ya, gw juga bingung ngatasinnya kalo kartu kredit lu tagihannya membesar dan angsurannya nampak ngga abis-abis. Berdoa aja deh ketuhan yang maha esa (heheheheh :p). kalo kejadiannya udah kaya gitu, ya lu bisa :

  1. selama lu masih punya kemampuan bayar kartu kreditnya yah negosiasikanlah dengan bank penerbit kartu mengenai jangka waktu pembayaran kartu kredit lu dan jumlahnya berapa, disesuaikan dengan kemampuan lu, makanya itu kenapa cicilan ngga boleh lebih dari 30% pos penerimaan uang kita.
  2. Yang kedua,berdasarkan apa yang gw pernah tonton di oprah winfrey show, disitu dikasi tau kalo lu punya beberapa kartu, cara yang erbaik untuk menyelesaikannya adalah dengan menutup kartu tersebut satu persatu, tidak dengan membayar minimum payment setiap kartu. Maksudnya adalah untuk memutus bunga yang ditimbulakan oleh kartu kredit tersebut.
  3. Terakhir saran dari gw ya, lu pinjem duit, kesapa kek sukur-sukur ke keluarga (biar ngga ada bunga) atau ke bank lagi, sesuai dengan plafon semua kartu kredit lu, biar hutang lu jadi cuman satu aja, pinjem pinjaman multi guna ke k ke banknya, trus lunasin semua kartu kredit lu, jadwal pembayarannya dan jumlahnya ya disesuaikan dengan kemampuan lu lah.

Ok thats all, ngga bermaksud menggurui, hanya sekedar sharing aja, kalo ada yang salah maaf-maaf kata, kalo mau mengkoreksi gw selalu terbuka😀 lets pintar berkartu kredit.  jadi kartu kredit Anugerah apa Musibah (jawabannya ya  berbalik ke diri masing-masing) !!!.

gambar diambil dari : ahlikartukredit.com