“Kemaren sore, selepas pulang dari kantor. Ada gadis kecil mengampiri motor gw di perempatan cibaduyut. Dengan wajah penuh debu dia menepuk-nepukan tangannya, sambil bergumam-gumam ga jelas. Setelas selsai, dia menegadahkan tangan kecilnya. Gw seperti biasa mengangkat tangan menandakan gak akan ngasih duit ke anak kecil itu”.

Tahun tahun sebelumnya, setiap ada pengamen cilik, gw selalu ngasih uang dengan pemikiran “kasian, siapa tau dia emang lagi bener-bener butuh dan siapa tau uang ini bisa ngeringanin bebannya”. Selain itu ada pemikiran, kalo kita bener-bener mau bantu orang, kenapa mesti repot mikirin duitnya mau dikemanaiin ma dia, yang penting niat kita tulus dan udah bantuiin orang. Tapi sekitar 2 tahunan belakang ini gw jarang ngasih duit kalo ada pengemis di perempatan kaki lima, karena denger dari berita, kumpulan pengemis di perempatan cuman sindikat aja, diorganisir oleh orang2 tertentu untuk mengemis di jalanan dan dijadikan komoditi ekonomi aja. Selain itu ada beberapa perda yang melarang orang-orang untuk ngasih duit diperempatan jalan ke pengemis-pengemis jalanan. Membuat mantap untuk tidak memberikan uang kepada pengemis di jalanan.

Cuman yang bikin gw jadi malu kemaren sore itu adalah, setelah gw menolak untuk memberikan uang ke pengemis kecil itu dengan alas an untuk mengedukasi dia agar tidak mengemis lagi di perempatan, lewatlah seorang pedagang buah sambil mendorong gerobaknya didepan gw. Gerobaknya terlihat kosong, kemudian dia membuka tutup gerobaknya dan membagikan jeruk-jeruk dagangannya ke kumpulan pengemis-pengemis di perempatan jalan itu sambil tersenyum. Asli, malu abis gw dalem hati. Tu tukang buah aja ngasih ikhlas ke kumpulan pengemis. Padahal belum tentu daganganya laku semua hari itu. Nah ne gw, mau ngasih aja musti mikir-mikir segala. Cuman jadinya dilematis buat gw. Untuk ngasih apa engga ???

*to be continue