GW : “Pak Sis, tolong beliin Lele Crispy, hehehe…” ujarku sambil nyengir.

Lima menit kemudian sambil tergopoh-gopoh

Pak Sis : Pak ini Lele + Ayam Crispy nya…” Ujarnya polos

Gw : * Tepok Jidat.

Banyak sebenernya hal yang lucu kalo berhubungan dengan OB (Baca : Office Boy) yang satu ini.

Suatu saat dia pernah disuruh sama penghuni jin disebelah meja Gw, Yang sebenernya Admin Kredit di bank tempat gw kerja :

Jin Tomang : “Pak Sis, beliin Indomie Rebus jangan pake cengek !!!”

Pak Sis : Oia Pak…”. dengan muka polos tanpa ekspresi langsung ngaleos ke TKP

3 menit kemudian setelah rekan kerja saya ini menikmati mie pesanan, mukanya langsung merah, sambil megap-megap bak ikan koki kehilangan air, dan ternyata sukseslah sejumput cengek masuk ke semangkok mie panas dipagi hari. gw dalem ati ketawa-ketawa aja, hahahahaaha :p

(entah itu Miss komunikasinya dimana, dibagian kalimat yang kita Highlight, kita garis bawahi, dan kita tebalkan untuk tidak dilakukan, justru malah dilakukan hahahaha :p)

tak kadang, Pak Sis Pun lupa untuk membawa pesanan saya, seperti hari ini, saat saya minta tolong untuk membawakan charger BB saya yang tertinggal di Kantor Cabang. Dengan polos dia datang ke meja saya dan berkata ” pak, saya lupa bawa chargernya, baru inget pas dimotor mau kesini…” dan gw dengan biasa tersenyum, “oh gpp pak sis, santai aja…..ntar dwi ambil sendiri kalo ke cabang”. sambil tersenyum (sedikit miris hahahaha, kopo gitu dipeak hour, jalanannya kaya medan perang, macet dimana-mana))

Sebenernya kalo ditilik-tilik, gak ada yang salah dengan Pak Sis, Pria berperawakan tinngi kurus ini. Dan gw pun tidak mempermasalahkan kalo dia lupa sesuatu yang gw minta. Justru kesalahan-kesalahan kecil kaya gitu suka bikin bodor dan bikin geerrrr, sekantor ketawa gara-gara pak sis. ga heran kalo pak sis ini jadi maskot dikantor gw. terutama saat ada acara-acara kantor dimana kantor secabang berkumpul. contohnya saat FPK (acara liburan kantor) kemaren, saat lagu dangdut diputarkan, dengan serta merta pak Sis maju kedepan forum dan menggoyangkan badannya. (tanpa perintah, tanpa request,,, murni inisiatif sendiri)  bukan joged biasa, tapi joged yang bisa membuat seluruh orang yang ngeliatnya tertawa terbahak-bahak. (membuat orang lain ketawa berarti beramal kan ???)

tak jarang pula ia dimarahi sama atasan saya. karena banking hall terlihat berdebu atau tak rapih. atau lantai 3 diatas sana yang berantakan, karena sering jadi tempat anak-anak kantor nongkrong sambil ngerokok. tapi dia dengan polosnya dan muka tanpa ekspresi menerima teguran dari atasan saya. mungkin semboyan hidupnya, “anjing mengongong kafilah berlalu”. saking mukanya tanpa ekspresi dan polos, cuek bebek. (beda ama saya yang moody abis kalo dimarahin atasan, bisa seharian saya cemberut dan menekuk muka hehehe :p)

tapi gimanapun, tanpa seorang pak sis yang notabene nya seorang OB, saya bisa ngerasa kehilangan. siapa yang beliin saya sarapan pagi ato makan siang, ato hanya sekedar mengantarkan billing ke nasabah-nasabah saya yang jauhnya dari ujung berung, ciparay sampai cimahi.

Pernah suatu saat, pak sis cuti dan saya benar-benar merasa kehilangan (lebay yah). gimana engga, OB penggantinya (karena OB baru kali ya) disuruh beli makan siang satu jam setengah, gak balik-balik. dan bisa dibayangkan gimana muka saya yang menahan lapar. (kalo Pak Sis sih dah Gape di bidang yang satu ini) selain itu, saya selalu mengandalkan jasa pak sis dalam mengantarkan surat-surat ke nasabah. (gak kebayang kalo musti nganterin surat-surat ke nasabah saya itu, panas-panas ato hujan-hujan pake megipret (belalang tempurnya saya).

dan satu hal yang perlu digarisbawahi, indomie masakannya pak sis untuk sarapan pagi, juara banget. enak, apalagi kalo dicampur cengek yang banyak, bisa menghilangkan dinginnya pagi. (*catatan : saya sama jin tomang punya selera yang beda, kalo dia gak suka cengek, kalo gw doyan banget ama yang namanya cengek..)

*kadang (disadari ato ngga disadari) kita suka mengangap enteng suatu pekerjaan. OB lah, Pembantu lah, Tukang Beca lah. kita menganggap bahwa pekerjaan seperti itu tidak memberikan peranan yang signifikan terhadap kita. padahal seperti yang pernah si nguk2 kasi tau ke saya, Perusahaan itu seperti satu kesatuan tubuh kita, satu sama lain saling support, saat satu bagian tubuh ngerasa sakit, maka jalannya tubuh kita akan limbung. Begitu juga dengan perusahaan, saat salah satunya tidak berfungsi, maka akan menganggu jalannya perusahaan itu. Saya percaya, bahwa setiap orang pasti bisa memberikan nilai positif untuk kehidupan orang lain, begitu halnya dengan pak sis, dari dia saya belajar untuk hidup sederhana dan mensyukuri apa yang saya miliki saat ini.

*dan sampe saat ini, pak Sis tetap Polos, lempeung dan tanpa ekspresi…. :p